Archive for May, 2011

h1

pride and prejudice ?

24, May 2011

telah menjadi kebiasaan pula, bila saja ke kedai yang begitu happening-nya waktu bersarapan itu, pasti akan keluar komen2 mengenai pengunjung kedai.

minah tu pakaian pendek mcm apa lah… makcik tu  tak pakai tudong lah… orang tu begitu…orang ni begini… apa2 indah lagi lah..

memang sukar nak mengelak dari membuat ulasan selari, mengkritik setiap pelakuan didepan mata. seperti sedang menjadi juri rancangan realiti, banyak betul yang mahu di kritik !

hinggakan timbul pula reaksi spontan, kalau orang begini, patut di bantu, kalau orang begitu, tak patut dibantu.

aduhai ..waduh2 tijah,,, golo de eh….

jika tidak mahu menunjukkan akhlak sebagai seorang islam yang sentiasa bersedia membantu sesama manusia, jadi lah sebagai seorang orang yang ada belas ikhsan sesama manusia. lupakanlah apa pegangan atau pendirian orang, jika mereka perlu bantuan, bantu lah.

siapa lah kita yang mahu menghukum dengan menentukan siapa yang layak di bantu atau tidak ?

tidak pernah kah kita mendengar cerita perempuan tunasusila yang membantu memberi anjing minum ?

atau cerita perempuan islam yang mendera kucing ?

atau kisah Nabi Ibrahim (a.s.) dengan seorang Majusi ?

baca sajalah catatan waktu dingin pagi di Guest house – Gulshan, Dhaka. muga kita diberi paham dan dapat menundukkan sifat kebanggaan dan prasangka .

————————————-

Wednesday, October 27, 2004

rickshaw walla di suboh hari.

Pagi tadi aku dapati telah menunggu rickshaw di tepi guest-house. Aku yg selalu terlewat, kerana menyambut panggilan alam selepas sehri, menyuruh rickshaw-walla menghantar ke masjid. Jika berjalan, pastinya masbuk di rakaat kedua, atau lansung suboh sendirian.

Ini adalah kali ketiga aku naik rickshaw ke masjid. Bila sampai di masjid, aku selalu ajak rickshaw-walla masuk sambil mengisyaratkan takbir dan menyebut ‘namaz’. Dan seperti biasa diaorang hanya mengganguk dan memusing2kan kepala seperti yg biasa dibuat oleh orang2 sebelah sini.

Selepas suboh tadi, terserempak lagi dengan rickshaw walla yg sama. Mulanya aku rasa tak mau lagi naik rickshaw dia ni. Terdetik dalam hati, buat apa nak tolong dia ni, suboh entah sembahyang entah tidak ? Tetapi entah kenaper, kemudiannya aku berpaling dan memanggil kembali dia.

Dan sepanjang perjalanan ke guest-house, aku teringat kisah Nabi Ibrahim dengan seorang tua yg lebih kurang begini ceritanya. (Kalau silap tu, tolonglah betulkan ya…)

———————————————-<>———————————————–

Satu ketika Nabi Ibrahim mencari teman untuk makan kerana sudah menjadi sifatnya akan mencari teman untuk makan berjemaah. Lalu terjumpa ler Nabi Ibrahim dengan seorang tua dan diajaknya orang tua itu makan.

Nabi Ibrahim bertanya pada orang tua tersebut, “Apakah agama kamu ?”
Jawab orang tua tersebut, “Majusi”. Maka segera dihalau olehnya dan tidak diberi makan.

Perbuatan Nabi Allah ini segera ditegur yang mana Allah SWT telah berfirman pada Nabi Ibrahim bahawa selama 70 tahun aku memberi rezeki pada orang tua itu walaupun dia kufur pada ku tapi engkau wahai Nabi ku hanya sekali telah menghalau dia dari makan bersama mu.

Nabi Allah Ibrahim telah mencari orang tua tadi dan mengajak ia makan. Orang tua itu berasa heran lalu bertanya kenapa tetiba berubah? Maka berceritalah Nabi Allah Ibrahim akan teguran Allah padanya. Lalu orang tua tersebut apabila mendengar terus bertanya mengenai Islam dan memelukkinya didepan Nabi Ibrahim.

———————————————-<>———————————————–

so…kalau Nabi Ibrahim pun kena tegur, siapalah aku nak menghakimi orang lain ? dah lah sendiri banyak salah dan silap dengan tuhan dan manusia, masih pikir burok dan nak menentukan balasan untuk orang lain. sendrii mau ingat lah hai aku yg tak sedar diri……Astagfirullahhhhhh………….

h1

projek terkandas

3, May 2011

salah satu agenda yang bermain dipikiran ketika pulang hujung minggu yg panjang kali ini, ialah untuk menonton opera hidup di istana.

jika tidak mendapat tiket gratis spt ketika pak ramli ke istana, memang sudah dikira2 untuk meleburkan sedikit belanja untuk ke sana.

tapi acara tinggal acara. kesibukan bersama2 si kenit dan abang/kakaknya menyebabkan rencana meniti opera hidup tidak kesampaian.

namun ketika membaca nota soal peduli dan  impian cik pecinta alam untuk ke snowdon challege dengan agenda suci murni disebaliknya, tiba2 seperti dihantuk2 kepala ini yang selalu terhayal dengan asyik masyuk dunia yang entah apa-apa.

mungkin lebih baik peruntukan belanja untuk opera hidup itu ke situ juga kan ? muga2 diberkati !

%d bloggers like this: